Di Mulakan Dengan

Di Mulakan Dengan

Sunday, June 16, 2013

Penipu yang bertaubat???

Assalamualaikum.
Selawat dan Salam buat Rasul Junjungan, Muhammad s.a.w.

Sekian lama meninggalkan blog ini, hari ni terdetik di hati utk mengisi lagi. Tidak ada cerita baru dan tidaklah terlalu lama.

Di pendekkan cerita, semasa kuliah Ustaz Tuan Haji Mokhtar Bin Kassan hari ini.
Beliau menceritakan kisah keluarga penipu...

Di sebuah kampung, tinggal satu qaryah atau kumpulan penduduk. Disitu juga tinggal sebuah keluarga yang sering mendustai org kampung. Rumahnya pula terletak jauh sedikit dari penduduk lain.

Apa-apa sahaja yang di ceritakan oleh mereka, orang kampung mempercayai pada mulanya, kerana tiada syak wasangka dari ahli qaryah.

Namun, segala cerita dan kisah bawaan mulut mereka ini, tiada yang benar melainkan semuanya tipu belaka.
Dari ayah, ibunya, anaknya, semua seronok dengan penipuan mereka. Mereka menjadikan menipu itu kelaziman hidup mereka.

Menipu, menipu, dan terus menipu.... Sehinggakan para penduduk kampung hilang kepercayaan bukan 100%, malah 500%. Bermakna, setelah sekian lama di tipu, apa yang belum di percakapkan oleh betiga ini, memang tidak akan dipercayai oleh orang kampung.

Penduduk kampung ini jenis tidak mahu di tipu berkali-kali. Bukan seperti sebahagian bangsa di Malaysia yg sanggup di tipu berkali-kali.

Tanpa mereka sangka, suatu hari, seorang dari mereka meninggal dunia. Si Ibu pergi dahulu..
Dan si Ayah pun menyuruh anaknya memberi tahu orang kampung perkhabaran itu untuk urusan seterusnya.
Si anak pun pergi untuk mendapatkan orang kampung menyampaikan berita. Satu demi satu rumah di ketuk dan di sampaikan berita ini.

Namun, malang bagi mereka, di atas kedurjanaan menipu sepanjang masa, berita kematian itu juga di anggap mainan penipuan mereka.

Akhirnya, si anakpulang dengan hampa, dan si ayah juga nampak gusar, namun terpaksa menguruskan jenazah berdua.

Selesai urusan, si anak dan ayah pun berbicara. Kata si ayah kepada si anak, "kita ni kene bertaubat, sebab orang kampung dah tak percaya pada kita.."
Jawab si anak, "ya lah, baik kita bertaubat sebelum terlambat."

Dan si anak memberi tahu ayah bahawa si anak pernah mendengar orang bicara, andai ingin bertaubat, perlu pindah dari tempat itu.. Dan mereka pun setuju..
Si anak menambah, untuk bertaubat, kita kene mandi untuk menyucikan diri.

Lalu mereka berdua pun ke sebatang sungai yang tidak jauh dari rumah mereka.
Sampai di sungai, si ayah menyuruh anak masuk dahulu untuk mandi. Namun si anak berkata pada ayah, ayah mandi dahulu, kerana ayah lebih tua dan lebih banyak menipu lalu banyak dosa. Ayah pn bersetuju.

Si ayah pun terjun dengan niat ingin bertaubat. Setelah beberapa lama, si anak hairan, mengapa si ayah tidak timbul-timbul lagi.
Dan kemudian si ayah timbul, lalu si anak bertanya, mengapa ayah lambat timbul.
Dengan spontan si ayah menjawab. Ohhh, kau tak tahu, dalam sungai ni, ada kedai kat bawah tu, ayah makan roti canai dgn teh tarik dulu.

Kini giliran si anak menyucikan diri. Dan terjun ke dasar. Si anak tenggelam lama dan akhirnya timbul dengan dahi berdarah.

Lalu si ayah bertanya, kenapa dahi kau?

Spontan anak menjawab, Tadi ayah kata ayah makan roti canai dan teh tarik, ayah tak bayar, jadi saya terjun, sy kene pukul lah kt bawah tu.


*Tenggelam si ayah lama kerana sangkut di akar kayu, dan anaknya pula dahinya terhantuk di akar kayu.

Lihatlah teman, kebiasaan menipu, dan dalam masa untuk bertaubat pun masih tak dapat elakkan dari menipu kerana itu kelaziman mereka.

Sesuatu yang menjadi kelaziman, adalah sukar untuk di ubah. Oleh itu, lazimkanlah diri pd taat perintah ALLAH.

Selamat beramal.

Saturday, November 12, 2011

Pakai tudung bukan semua BAIK!

::..Assalamualaikum..::
Selawat dan Salam buat Rasul Junjungan
MUHAMMAD s.a.w

Sudah lama rasanya tidk mencoret,
hari ini datang sesuatu idea yang bermain di fikiran. Bab tudung. Untuk perempuan, walaupun aku seorang lelaki. Tiada salah rasanya bagiku mengeluarkan pendapat ini.

Yang baik boleh la di ambil sebagai pengajaran dan ikutan, namun jika ada ayat yang kurang menyenangkan, harap maafkan kerana diriku hanya insan biasa yang hari-hari melakukan dosa.

Sepertimana tajuk, memang benar tidak semua perempuan bertudung itu baik.
Nak di ulas panjang pun, rasanya, semua orang dah mengerti, bahawa memakai tudung tu tidaklah wajib sebenarnya. Yang wajib adalah MENUTUP AURAT.

Tidak kiralah dengan menggunakan guni ke, kertas surat kabar ke, atau tudung saji, atau tudung yang sering di gunakan hari ini. Pokoknya, MENUTUP AURAT.

Yang bertudung tidak semuanya baik, namun yang tidak bertudung bagaimana?????

Pemakaian seseorang melambangkan peribadi.


Memang betullah, bertudung tak semestinya baik,
Ada pulak, yang bertudung, pakai pulak baju ketat, mana nak baiknya, baju ketat tu kan seolah-olah bertelanjang. Kira macam tak berbaju jgk la, sebab menampakkan susuk tubuh. Tidak kira menggiurkan atau tidak. Namun tetap menunjukkan bentuk badan.

Disini bukan saya nak mengulas soal menutup aurat dengan sempurna, sebab sudah terlalu banyak peringatan itu, cumanya tinggal diri kita hendak mengambil pelajaran, atau membaca sekadar menghilangkan boring atau tekanan, atau sekadar suka-suka sahaja.


Persoalan bertudung (saya lebih suka menggunakan ayat menutup aurat) tidak semuanya baik.
Yah, saya setuju, namun yang tidak menutup aurat itu sah-sah TIDAK BAIK!
“Wahai Nabi, suruhlah isteri-isterimu dan anak-anak perempuanmu serta perempuan-perempuan yang beriman, supaya melabuhkan pakaiannya bagi menutup seluruh tubuhnya (semasa mereka keluar); cara yang demikian lebih sesuai untuk mereka dikenal (sebagai perempuan yang baik-baik) maka dengan itu mereka tidak diganggu dan (ingatlah) Allah adalah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.”



(Surah al-Ahzab, ayat 59)
Sebab apa??

Ok, saya berikan situasi pertama,

Sebatang pokok yang baik,
AKARNYA BAIK, BATANGNYA BAIK, PUCUKNYA JUGA BAIK.

ada 3 elemen di sini. Yang kita dapat lihat hanya 2, iaitu batang dan pucuknya(daun).

Jika akar pokok itu rosak, kita tidak boleh melihatnya. Namun jika batang dan pucuk itu rosak, kita dengan mudah mengatakan pokok itu rosak, benar atau tidak??

Dan jika akar pokok itu rosak, akar yang banyak itu mungkin akan menggantikan akar yang rosak itu untuk terus memberi yang terbaik untuk batang dan daunnya.

Jika, daun dan batangnya yang mula merosak dengan serangga atau ulat-ulat pemangsa. Lama kelamaan setelah habis kelazatan batang dan daun, ulat dan serangga akan terus masuk merosakkan akar, seterusnya hilang dan tamatlah riwayat pokok itu.

Anggaplah akar itu HATI, batang itu PERIBADI, dan daun itu PEMAKAIAN kita.

Situasi kedua,

Buah durian....

Saya tiada dusun atau kebun durian, hanya membeli di kedai atau pasaraya(malas nak kopek)haha...

Kalau buah durian yang berlubang, sudah tentu kita takkan membelinya, betul kan??

Namun buah yang tidak berlubang, belum tentu dalamnya tidak ada penghuni(ulat).

Begitulah penilaian manusia, menerusi luaran.... dan dengan diri kita memulakan luaran itu, akan dapat mendidik dan mentarbiyah hati supaya menjadi lebih baik.

Ini sahaja dari ku untuk hari ini. Sekian wassalam.

Tuesday, July 19, 2011

Perginya Seorang Serikandi.

Assalamualaikum.
Selawat dan Salam buat Rasul Junjungan Muhammad s.a.w
para mujahid, mujahidah, syuhada, auliya'
dan seluruh umat Islam, Muslim dan Mukmin,
semoga kita semua mendapaat rahmat Allah s.w.t

Pertama sekali, setinggi-tinggi kesyukuran kerana kita masih di beri ruang untuk menghirup udara untuk meneruskan kehidupan di dunia fana penuh pancaroba dugaan ini.

Posting kali ni lebih kepada perasaan hati.

Tanggal 17 Julai 2011, berita menggemparkan saya, perginya seorang Pejuang Islam, sebagai Ahli Parlimen, sebagai seorang yang sangat bertanggunjawab dan konsisten terhadap perjuangan.

Dr. Lo' Lo', (MP Titiwangsa)...

Pada malam kurang lebih 11 malam, saya online menggunakan telefon bimbit dan sangat2 terkejut, bahawa saya dapati banyak laman2 fb yang meng'update' bahawa Allahyarhamah telah kembali ke rahmatullah.

Innalillahi wa inna Ilaihi Raji'un
Dari Allah kita datang, dan kepada Allah kita kembali.

Hibanya hati tak dapat di gambarkan. Sehingga saat menulis ini pun, masih terasa kehilangan. Terasa kehilangan seorang pejuang rakyat, seorang yang menggunakan kehidupannya untuk rakyat, membela nasib rakyat, menegak kebenaran, walau jalan yang kami pilih terlalu banyak onak dan cabaran.

Sedihnya di hati, perginya insan yang di kasihi, keluarga, rakan teman dan ahli, seluruh jemaah Islam di bumi.
Kekuatannya sehingga uzur tetap ingin ke Parlimen dalam menghadiri sesi perbahasan untuk membela nasib Rakyat.

Dalam kesakitan masih mampu bersama rakyat. Masih sudi bertemu, membuka ruang perbincangan.

Dalam masa sama di herdik, di caci, di hina oleh pihak lawan.
Bukan kerana tindakannya salah, tp cuma tindakannya membela rakyat. MEMBELA RAKYAT.

Tanah Kampung Baru di bela, untuk rakyat, di caci si durjana.

Si durjana menyalak kerana dengan kehadiran Allayarhamah, menyukarkan laluan untuk si durjana mengaut kekayaan negara.

Janji Allah itu pasti, Setiap yg bernyawa pasti kan merasai Mati.

Salam Perjuangan, Salam Perpisahan sementara, inshaAllah perjuangan kita sama, kan bertemu di 'sana'

Seorang serikandi pergi bertemu Rabbul Izati,
Membawa bekalan dari dunia ini,
Di sambut riang setiap penghuni,
Kehadiran di sambut riang hati,

Namun yang di tinggalkan sebaknya diri,
Kehilangan seorang serikandi,
Seorang insan yang sanggup mengorbankan diri,
Demi membela rakyat dan parti,

Perjuanganmu tak kenal erti cuti,
ada saja agenda setiap hari,
Membela rakyat penghuni Bumi,
Tak pernah gentar melalui,

Saban hari dirimu di maki,
oleh si durjana pengkhianat bangsa sendiri,
menyalak mengatakan perjuanganmu bukan realiti,
tp Allah lebih mengetahui,
perjuangan yang kita semua lalui,

Musuh kita tak pernah sudi,
menjadi pembela seperti Doktor Lo' Lo' Ghazali,
Hanya suka berjoli sana sini,
amanah rakyat di jadikan harta sendiri,
kalau itu trend pemimpin masa kini,
negara boleh di isytihar Bankrup-C,
 
Tugasmu menjangkau kekuatan diri,
memberi semangat pada kami,
untuk bersama membangunkan Malaysia ini,
harapan yang memang tinggi,
tp ia takkan mustahil kan di perolehi,

Keterbukaan dalam parti,
keprihatinan pada setiap ahli,
menegur mana yang tak sedap di hati,
berleter sama seperti IBU MITHALI,
Di sayangi semua termasuk Presiden sendiri,
 
Dalam kehidupan yang kita lalui,
kematian itu lebih pasti,
daripa kita dapat melihat mentari di esok hari,
siapkah amalan dalam diri,
kerana tiba waktu takkan berganjak walau seinchi,
takkan terlewat walau sekaki,

Lumrah kehidupan ada datang, adanya pergi,
adat pinjaman di ambil kembali,
Penat lelah beliau di rehatkan 17 Julai ini,
Tiada lagi tugasannya di dunia ini,

Mungkin yang masih berbaki,
itulah tugas kami sebagai pengganti,
Takkan nak di biar pihak lawan mengeksploitasi,
kita punya jati diri,
dan ukhwah yang kuat dalam perti,
walau tak pernah bertemu diri,
tp kita semua sama dalam hati,

Akan terlaksana segala janji,
dengan izin Rabbul Izati,
masih punya masa tika ini,
hidup kami yang masih berbaki,

Jangan kita ratapi pemergian ini,
adat manusia sedih di hati,
tatkala hilang MUTIARA sejati,
Semoga berbahagia di 'sana' nanti.

Apa yang paling pasti,
kami juga kan turut menjejaki,
cuma berbeza masa dan ketikanya nanti,
apa yang kami harapkan disini,
kan pergi seperti dirimu SERIKANDI,

Takkan kami biarkan perjuangan ini terhenti,
walau kami di ancam akan di gari,
apalah sangat erti gari di dunia ini,
gari akhirat itu yang ingin kami lepasi,

Pemergian kami juga sudah pasti,

Pergimu SERIKANDI,
suatu kehilangan bagi kami,
kami doakan kau bi bawah naungan Ilahi,
Janji Tuhan itu pasti,
tak siapa dapat mungkiri.

Sebagai mengakhiri,
terimalah doaku ini,
wahai Rabbi,
doa sahaja dapat ku beri,
saat dan ketika ini,
InshaAllah kan hadir nanti,
penyambung perjuangan ini,
Kuatkan aku wahai pemilik Bumi,
Berjuangan demi agamamu tertegak di dunia ini,
seperti yang di idamkan setiap pemegang panji-panji.


Khas buat Dr. Lo' Lo' Mohamad Ghazali
2 Ogos 1957, Kuala Kangsar, Perak - 17 Julai 20011(15 Syaaban 1432 Hijri), Hospital Selayang.

Pesanan yang di sampaikan melalui Dr. Asri:
Jangan jadi Ustaz Sampul:
“Maaflah saya ingin sebut, ustaz-ustaz ini jangan asyik fikirkan sampul sahaja. Ramai yang rasa selesa, hanya dok berkuliah dalam masjid, selepas itu seronok dapat sampul duit tapi tidak mengambil tahu apa yang berlaku kepada umat; khususnya anak-anak muda kita kat luar sana”.






Monday, May 9, 2011

Kepimpinan dalam Memimpin.....

..:: Assalamualaikum ::..
Selawat dan Salam buat Rasul Junjungan
Muhammad s.a.w.
serta para isteri, sahabat, para ulama,
dan seluruh muslim dam mukmin,
semoga dalam rahmat Allah

Sekian lama ana tidak mencoret di blog ini. Atas alasan tidak berkesempatan. Hmmm, manusia, biasala, ada saja alasan, sama juga mcm ana.

Ok, tak perlu mukaddimah terlalu panjang, sebab rasanya, teman2 nak baca ape yg terbaru kan...

Cuba dalami kisah ini dan ambil pengajaran terhadapnya dalam kehidupan seharian kita.

Sebelum kewafatan Rasulullah SAW, Rasulullah SAW telah meyusun satu angkatan tentera untuk berhadapan dengan tentera Rom. Rasulullah SAW juga telah melantik Usamah Bin Zaid sebagai pemimpin bala tentera Muslim. Antara para sahabat yang terpilih untuk menjadi tentera muslimin untuk ke medan jihad ialah Saidina Omar Al Khattab. Namun ketentuan Allah mendahului segalanya, sebelum tiba tarikh keberangkatan bala tentera tersebut, Allah telah menjemput kekasih-Nya untuk kembali ke sisi-Nya. Kewafatan baginda Rasulullah SAW, meninggalkan jutaan kenangan buat umat Baginda. Perginya Rasulullah SAW dalam linangan air mata sambil melafazkan "Umat Ku, Umat Ku, Umat Ku" sebagai tanda kecintaan Baginda buat umatnya. Begitulah pengorbanan seorang pemimpin.

Setelah jasad Rasulullah SAW diuruskan, maka berhimpunlah ahlul hilli wal aqdi untuk melantik pemimpin. Berikutan syura yang dijalankan, keputusan diambil dan Saidina Abu Bakar As Siddiq telah dilantik oleh ahlul hilli wal aqdi sebagai khalifah. Setelah perlantikan dirasmikan, maka berucaplah Saidina Abu Bakar As Siddiq. Setelah tamat ucapannya, Saidina Abu Bakar As Siddiq telah didatangi oleh Saidina Omar Al Khattab. Maka berlakulah dialog antara kedua orang sahabat sejati RAsulullah SAW yang diredhai Allah itu.

Omar : Wahai Abu Bakar, Rasulullah SAW baru saja meninggalkan kita. Sebelum kewafatan baginda, telah disusun satu angkatan tentera bagi berhadapan dengan tentera Rom. Memandangkan tarikh keberangkatan angkatan tentera kita agak hampir, apakah pandangan mu, andainya kita tangguhkan dulu keberangkatan tentera kita ke suatu tarikh yang lain ? Dengan nada yang tegas, Saidina Abu Bakar As Siddiq menjawab usulan yang dimajukan oleh Saidina Omar Al Khattab.

Abu Bakar : Wahai sahabat ku Omar. Belum berubah pusara Rasulullah(SAW), maka engkau sudah mahu mengubah arahan Rasulullah SAW ? Demi Allah dan Rasul-Nya. Aku akan tetap menghantar tentera muslimin untuk berhadapan dengan tentera musyrikin.

Jawapan Saidina Abu Bakar As Siddiq yang tegas telah menamatkan dialog tersebut. Saidina Omar Al Khattab akur dengan keputusan sahabatnya.

Setelah tarikh keberangkatan tiba, maka berbarislah para tentera muslimin. Antara yang turut berbaris ialah Saidina Omar Al Khattab. Setelah khutbah dan nasihat dibacakan oleh Saidina Abu Bakar As Siddiq selaku khalifah. Saidina Abu Bakar As Siddiq telah turun dari mimbar Masjid Nabi dan berjalan menuju barisan tentera yang bakal bertolak ke medan jihad. Maka berjalanlah Saidina Abu Bakar As Siddiq menemui ketua tentera muslim, Saidina Usamah Bin Zaid rhu. Lalu berkatalah Saidina Abu Bakar As Siddiq dalam nada perlahan, tawaddhuk dan penuh rasa kehambaan kepada Saidina Usamah bin Zaid.

Abu Bakar : Sahabatku Usamah. Kau dilantik oleh Rasulullah SAW untuk mengepalai bala tentera ini, maka kekalkanlah dirimu di sana. Tidak akan ku ubah apa yang telah diisyaratkan oleh baginda Rasulullah SAW atas mu. Namun aku hanyalah seorang manusia yang lemah. Dan jawatan khalifah yang baru ku sandang ini, amat berat dan merupakan suatu ancaman buat diri ku. Ianya suatu amanah yang haram untuk aku khianati. Tiada daya ku atas usaha ku, melainkan dengan izin Allah. Maka ku harap belas ihsan mu, agar Omar Al Khattab diberi kelonggaran untuk tidak turut serta dalam angkatan perang ini. Agar dapat aku berbincang dengannya tentang hal ehwal pengurusan negara kita.

Kata-kata Abu Bakar As Siddiq itu mengundang linangan air mata keseluruhan umat Islam di Madinah. Manakah dapat dicari, seorang khalifah berjawatan tinggi, tetapi masih mengekalkan sifat tawadduk dan menjaga adab sesama pengikut ? Berkatalah Usamah :

Usamah : Wahai Abu Bakar Amirul Mukminin, jika begitu kehendak mu, Demi Allah dan Rasul-Nya, ku izinkan Saidina Omar untuk tinggal bersama mu di kota Madinah agar dapat dia menjadi pembantu mu, sebagaimana engkau pernah menjadi pembantu kepada Rasul kecintaan ku suatu masa dulu.

Maka tinggallah Sadina Omar Al Khattab di kota Madinah membantu Saidina Abu Bakar menjalankan urusan pentadbiran negara.

sahabat-sahabat sekalian...
 Walaupun kisah ini amat singkat. Namun disebalik kisah ini terdapat banyak suri teladan yang mampu kita pelajari. Namun tetap ada pengajaran yg besar pada kita.

Pentingnya kita bergerak dalam JEMAAH, atau saf kepimpinan.

Seterusnya, perlunya kita bergerak dalam JEMAAH yg mengambil SUNNAH RASUL sebagai panduan dalam pergerakan.

Peranan jemaah Ahlul Hilli Wal Aqdi dalam menentukan kepimpinan.

Sifat seorang pemimpin dan hamba Allah yang tawadduk dan dengan rasa kehambaan sebagaimana ditunjukkan oleh Saidina Abu Bakar As Siddiq kepada umat Islam di kala itu, juga Saidina Omar Al Khattab yang menjadi sahabat utama Rasulullah SAW, bersedia menjadi tentera biasa di bawah pimpinan Saidina Usamah Bin Zaid rhu.

Ketegasan dan kelembutan dalam melaksanakan titah perintah dari Rasulullah SAW sebagaimana ditunjukkan oleh Saidina Abu Bakar As Siddiq.

Pentingnya syura dalam mencari sesuatu keputusan sebagaimana ditunjukkan oleh Ahlul Hilli Wal Aqdi, Saidina Abu Bakar As Siddiq, Saidina Omar Al Khattab dan Saidina Usamah Bin Zaid rhu.

Pentingnya sahabat yang sejati dalam melaksanakan sesuatu mekanisme menuju matlamat.

Jawatan pemimpin bukanlah tiket untuk memperhambakan rakyat, tetapi merupakan suatu amanah yang HARAM untuk dikhianati.

Pentingnya mempunyai sahabat-sahabat yang sama-sama bersatu dari segi aqidah, ibadah, akhlak, hal khilafiah dan penentuan kawan/lawan dalam pentadbiran sebagai mana di tunjukkan oleh Saidina Abu Bakar AsSiddiq, Sasidina Omar Al Khattab dan Saidina Usamah Bin Zaid.

Semoga kita semua di berikan kekuatan untuk meneruskan perjuangan Para Rasul ini.

Telah ALLAH pilih kita sebagai PEMIMPIN, wajarkah kita menjunamkan diri kelembah HINA setelah ALLAH mengangkat darjat kita melebihi MALAIKAT??

mutiara kata: 
"beruntunglah mereka yang ALLAH jemput kerumahNya(masjid) semasa hidupnya, kerana mereka yang ALLAH tidak jemput kerumahNya waktu hidupnya, Tidak malukah kita mahu memasuki SYURGA kelak?"

Ka’ab bin Ujrah r.a. berkata bahawa Rasulullah s.a.w bersabda: Akan datang di kemudian hari nanti, setelah aku tiada; beberapa pemimpin yang berdusta dan berbuat aniaya. Maka barang siapa yang membenarkan kedustaan mereka dan membantu (mendukung) tindakan mereka yang aniaya itu, maka ia bukan termasuk umatku, dan bukanlah aku daripadanya. Dan ia tidak akan dapat sampai datang ke telaga (yang ada di syurga).- Riwayat Tirmidzi, Nasae’i dan Hakim.


Monday, February 14, 2011

Valentine Day...... History n Solution

Assalamualaikum
Selawat dan Salam utk Rasul junjungan
Paa isteri, sahabat, tabi' tabi'in
seluruh ulama', fuqaha' dan umat Islam.

Terdapat beberapa versi yang boleh dikaitkan dengan sambutan merayakannya:

Pertama::
Salah satunya untuk memperingati hari kematian paderi Kristian yang bernama Pedro Saint Valentine.
Beliau aktif dalam menyebarkan agama Kristian pada zaman pemerintahan Rom di bawah Raja Claodius II yang telah menangkap dan memenjarakan penganut-penganut Kristian termasuklah Paderi Pedro Saint Valentine.
Semasa dalam penjara beliau tetap menyebarkan ajaran Kristian kepada banduan-banduan.
Raja Claudius II mengetahui kegiatan itu dan mengeluarkan dihukum bunuh pada 14 Februaru.
Bagi penganut agama Kristian mereka memandang mulia kepada Pedro Saint Valentine kerana sanggup mengorbankan nyawa demi kecintaannya kepada agama Kristian.
Di samping itu Pedro Saint Valentine juga telah jatuh cinta dengan anak seorang pegawai penjara. Sebelum di hukum bunuh beliau sempat kad kepala kekasihnya dengan menulis " daripada Valentine mu"

Kedua::
Saint Valentine dibunuh kerana beliau sebagai paderi telah mengahwinkan ramai pemuda secara rahsia.
Undang-undang Rom pada waktu itu menghalang pemuda-pemuda berkahwin dan berkeluarga. Golongan pemuda perlu berkhidmat untuk negara dari serangan musuh. Perbuatan Saint Valentine ini telah menimbulkan kemarahan Raja Rom lalu dia ditangkap lalu dijatuhi hukuman gantung pada 14 Februaru 269 masihi.

Ketiga::
Dikaitkan dengan perayaan yang disambut sempena kejatuhan Islam di Cordova, Sepanyol.
Saint Valentine merupakan orang yang memainkan peranan penting dalam usaha menjatuhkan kerajaan Islam pada masa itu.
Pada 14 Februari 1492 adalah kejatuhan Islam di Sepanyol dan dianggap hari itu hari berkasih sayang kerana mereka menganggap Islam adalah agama yang zalim.

Keempat::
Hari Valentine dimulai pada zaman purbakala vertepatan dengan "Feast of Lupercalia" (Pesta Lupercalia) pada 15 Februari untuk memperingati dewa kesuburan bangsa Romawi.
Manakala 14 Februari adalah hari "Penulisan Nama", iaitu seorang anak lelaki menulis nama seorang anak perempuan pada daftar undian yang akan menjadi kekasihnya sepanjang tahun itu. Perayaan ini kemudiannya telah diperkenalkan oleh masyarakat Kristian Rom kepada England. Pihak Gereja telah menukar perayaan Saint Valentine kepada "Valentine Day" sebagai menyesuaikan adat ini dengan amalan agama Kristian.

Kelima::
Zaman pertengahan, masyarakat England dan Perancis menganggap 14 Februari sebagai hari burung mencari pasangannya. Akhirnya mereka mengikut perbuatan burung tersebut dengan menjadikan tarikh tersebut sebagai hari mencari pasangan atau jodoh.
Golongan remaja pada hari ini khususnya yang beragama Islam agak GHAIRAH menyambut hari kekasih. Sebaliknya ada antara mereka melakukan perbuatan di luar batasan Islam seperti mengadakan parti dengan pergaulan bebas antara lelaki dengan perempuan. Keadaan ini adalah dilarang dalam Islam.


Penyelesaian.......
Menurut keputusan Muzakarah Jawatankuasa Fatwa Kebangsaan ke-71 pada 22-24 November 2005 telah memutuskan bahawa amalan merayakan Valentine Day adalah HARAM! kerana tidak pernah dianjurkan oleh Islam.

Roh perayaan tersebut mempunyai unsur-unsur Kristian dan amalannya yang bercampur dengan perbuatan maksiat adalah bercanggah dengan ISLAM.

Golongan remaja Islam pada hari ini perlu diberi peringatan bahawa menyambut Hari Valentine ini bercanggah dengan ajaran Islam dan boleh menjejaskan aqidah mereka. Lebih-lebih lagi situasi sekarang terdapat pelbagai bentuk promosi dan iklan diadakan bagi meraikan hari tersebut. Cenderahati-cenderahati yang berbentuk hati dan jambangan bunga ros terdapat di kedai dan pasaraya di jual untuk di hadiahkan kepada pasangan kekasih masing-masing.

Pihak hotel juga turut memainkan peranan dengan mempromosikan hari tersebut menerusi mengadakan parti dan makan malam bersama kekasih dalam suasana cahaya yang samar-samar sambil mendengar lagu-lagu romantik dan mengasyikkan. Remaja-remaja Islam tidak ketinggalan menyertainya. Orang dewasa juga tidak jauh bezanya, sambil berpeluk-pelukan bersama pasangan masing-masing.

Sekiranya tidak di bendung, aktiviti ini akan menyumbang kepada berleluasanya maksiat yang lebih besar iaitu ZINA!
Budaya bukan Islam ini tidak sepatutnya ada dalam agenda kehidupan seorang Muslim kerana disebalik itu tersembunyi muslihat KAFIR untuk menghancurkan ISLAM.

Allah S.W.T berfirman yang maksudnya::
""Orang Yahudi dan Nasrani tidak sekali-kali akan bersetuju atau suka kepadamu(Wahai Muhammad) sehinggalah engkau menurut agama mereka(yg telah terpesong itu). Katakanlah(kpd mereka): "Sesungguhnya pertunjuk Allah(ISLAM) itu adalah yang benar. Dan demi sesungguhnya jika engkau menurut kehendak hawa nafsu mereka sesudah datangnya (wahyu yang memberi peringatan epadamu tentang kebenaran) maka tiadalah engkau peroleh dari Allah S.W.T (sesuatupun) yang dapat mengawal dan memberi pertolongan kepadamu.""
al-baqarah ayat 120.

Tuesday, February 1, 2011

PTPTN = PTPTPu........

Assalamualaikum
Selawat dan Salam buat Rasul Junjungan,
Para Sahabat, Isteri,
Para Ulama', Fuqaha' dan Muslim sekalian.

Lama jgk tak menaip panjang, tp hari ni tetap tak nak menaip, nak Copy n Paste je..hehe..


Helah Dalam Sistem Ujrah
super sensitif: baca atas risiko sendiri. Ini adalah pendapat peribadi dan bukan pendirian rasmi AFN

Salam,


1- Setelah meneliti dokumen PTPTN dalam sistem Ujrah, saya mempunyai beberapa perspektif seperti yang akan dibentangkan.

2- Perubahan sistem 3% kepada 1% yang dinamakan sistem Ujrah sebenarnya mempunyai helah tertentu yang harus diketahuï sebelum diisi.

3- Baki yang dikira bukan baki semasa, tetapi adalah baki pada tahun tertentu, dalam kes ini Jun 2008.

4- Perjanjian yang adil sebenarnya hendaklah menggunakan jumlah asal pinjaman seperti yang terdapat dalam perjanjian asal.

5- Menggunakan baki pada tarikh yang berlainan sebenarnya menimbulkan keraguan, contohnya apabila peminjam telah meminjam pada tahun Jun 2000 hingga Mei 2003 (selama 3 tahun).

6- Dalam kes ini, peminjam telah dikenakan kos sebanyak 3% dari tahun 2003 hingga 2008.

7- Justeru, jika pinjaman asal bernilai RM 24000, dengan dicampur dengan kos di atas (3 % x 5 tahun) akan bernilai RM 24000 + RM 3600.

8- Dengan anggapan peminjam belum lagi membayar sebarang jumlah sehingga tarikh tersebut, jumlah yang dinilai dalam perjanjian ini sebenarnya bernilai RM 27600.

9- Melaluï sistem Ujrah, peminjam akan dikenakan 1% daripada jumlah (RM 27600) ini bernilai RM 276, selama 126 bulan iaitu 10.5 tahun.

10- Justeru, peminjam akan dikenakan tambahan sebanyak RM 276 x 10.5 iaitu RM 2898.

11- Maka jumlah sebenar yang dikehendaki dibayar oleh peminjam adalah RM 27600 + RM 2898 iaitu RM 30498.

12- Maka peminjam akan membayar RM 30498 setelah meminjam sebanyak RM 24000.

13- Ini melibatkan pertambahan jumlah sebanyak RM 6498 daripada jumlah asal pinjaman, atau 27.075% daripada jumlah asal.

14- Sebenarnya, setelah dikira, sistem ini adalah satu helah bagi PTPTN mendapatkan kembali bayaran balik dengan cara potongan gaji.

15- Setelah menandatangani perjanjian sistem Ujrah ini, peminjam akan membayar secara potongan gaji tanpa boleh mengelak daripada membayar pinjaman ini.

16- Ini bermakna, keuntungan adalah kepada PTPTN, yang mengambil 27.075% daripada pinjaman asal, DAN pembayaran on-time melaluï potongan gaji.

17- Saya melihat ini sebenarnya adalah helah untuk memaksa peminjam membayar melaluï potongan gaji, dan bukan sebagai satu “ihsan” untuk mengurangkan beban peminjam.

18- Saya melihat ini adalah helah bagi memastikan peminjam yang selama ini hanya membayar RM 50 sebulan, yang entah bila akan habis membayar pinjamannya, akan membayar RM 200+ sebulan mulaï tarikh sistem Ujrah diluluskan.

19- Lebih menguntungkan pihak PTPTN, ia akan berlaku secara clean atas topeng Syari`ah.

ألا ترون يا من وافق لهذا أنه ربا مبينا وغشا مخفيا؟

WaLlahu a`lam.

_________________
ad-diyari.com

http://www.al-fikrah.net/index.php?name=Forums&file=viewtopic&p=645656#645656


Monday, January 17, 2011

Isteri Berleter

Assalamualaikum.
Selawat dan Salam utk Rasul junjungan,
Para Isteri, sahaba, Tabi'in,
dan seluruh umat Islam.

Jarang sekali mengupdate blog nih, jalan-jalan blog teman-teman pn tak selalu macam dulu. Apa sebabnya ya? Haha, macam biasa, alasan bizi jela kan?? Padahal, tah pape yang di bizikan.huhu.

Nak cerita satu kisah..

Disebuah kampung, tinggal sepasang suami isteri. Suaminya seorang Guru. Isterinya pula suri rumah sepenuh masa. Perkahwinan mereka belum dikurniakan anak walaupun telah lama mendirikan masjid.

Si suami begitu sabar dengan si isteri ini yang mempunyai tabiat yang tak disukai oleh suaminya, namun si suami adalah insan yang paling sabar sekali. Dapat menahan diri daripada kemarahan.
Tabiat isteri yang tak disenangi oleh si suami adalah BERLETER. Isteri tak pernah sunyi mulutnya daripada berleter. Ada saja yang tak kena. Untuk melihatnya sunyi, hanya waktu si isteri tidur sahaja.

Namun, kesabaran suami itu tercabar akhirnya. Maklumlah, manusia sering melakukan kesilapan kan??

Suatu hari, si suami pulang dari bekerja. dan macam selalunya, rutin isterinya akan berleter. Pasti ada sahaja yang tidak kena pada si suami. Walau bagaimanapun, pada hari tersebut, si suami mengalami stress yang amat sangat dan berasa tidak tahan dengan leteran dan ingin keadaan sunyi.

Si suami berkata pada si isteri, Awk tolong diam boleh tak??, kalau awk berleter lagi, saya campak awk ke dalam perigi buta sebelah rumah ni.

Namun si isteri seolah tidak dapat membuang tabiat yang telah sebati itu. Dan dia terus berleter seolah mencabar suaminya.

Dan sudah lumrahnya, lelaki, PANTANG dicabar. Tanpa membuang masa, si suami menarik tangan isteri dan memasukkannya ke dalam perigi buta tersebut. Lalu ditinggalkannya si isteri bersendirian dalam perigi buta itu.

Suami itu ingin mencari ketenangan dalam keadaan sunyi dan selesa. Namun, sudah rutin hariannya mendengar leteran si isteri, si suami berasa tidak selesa kerana tiada leteran di telinganya.

Sehingga waktu subuh tiba, si suami pun bersolat dan mengambil keputusan utk menjenguk si isteri.

Si suami melontarkan tali dengan harapan si isteri memegang tali utk ditarik naik ke atas.

Dan tali akhirnya dipegang, si suami berasa gembira dan menarik tali tersebut.

Sampainya sahaja penghujung tali, alangkah terkejutnya si suami kerana, Yang ditarik naik adalah bukan isterinya, tetapi........................


Satu makhluk berambut panjang, badan dipenuhu bulu-bulu. Dan sangat mengerikan.
Lalu berlaku sedikit perbualan antara mereka.

Suami: Siapa kamu??
Makhluk: aku penunggu perigi buta ini.
Suami: Aku nak tarik isteri aku, kenapa kau yang naik??





Makhluk: Aku tak tahan dengan bini ko. Beleter, sakit dah telinga aku...

HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA.